Engkau Ditakdirkan Untukku




Satu tahun perjalanan meretas kehidupan bersama, tidak ada yang tau tentang masa mendatang hanya selalu ingin Allah senantiasa menjaga ikatan suci ini, bersama bahagia sampai ke syurga Nya
bersama seluruh keluarga kita....
semoga Dia senantiasa menjaga mu istriku....
sepenuh cinta

Kau Ditakdirkan Untukku


terucap syukurku aku memilihmu
tuk menjadi teman hidup setia selamanya

belahan hati ini kini telah terisi
aku dan dirimu mengikat janji bahagia

dan berlayarlah kita renda keluarga merentas hidup bersama
aku bahagia ku dipertemukan belahan jiwaku

Tuhan persatukan kami untuk selamanya
hingga bahagia di surga-Mu
pegang tanganku tataplah mataku
engkau ditakdirkan untukku


ikatan suci ini selalu kan ku jaga
meniti sakinah penuh kasih saying dan rahmatnya

dan berlayarlah kita renda keluarga
merentas hidup bersama aku bahagia 
ku dipertemukan belahan jiwaku

Tuhan persatukan kami untuk selamanya
hingga bahagia di surga-Mu Kau amanahku, istriku tercinta
engkau ditakdirkan Untuk-ku

dan berlayarlah kita renda keluarga
merentas hidup bersama aku bahagia 
ku dipertemukan belahan jiwaku

Tuhan persatukan kami untuk selamanya hingga bahagia di surga-Mu
kau amanahku, istriku tercinta engkau ditakdirkan Untuk-ku

Inteam Feat Edcoustic
Donload Mp3  nya di sini

Kematian Hati, Kalimat Kenangan Ust. Rahmat Abdullah Rahimahullah

Banyak orang tertawa tanpa (mau) menyadari sang maut sedang mengintainya. Banyak orang cepat datang ke shaf shalat laiknya orang yang amat merindukan kekasih. Sayang ternyata ia datang tergesa-gesa hanya agar dapat segera pergi. Seperti penagih hutang yang kejam ia perlakukan Tuhannya. Ada yang datang sekedar memenuhi tugas rutin mesin agama. Dingin, kering dan hampa, tanpa penghayatan. Hilang tak dicari, ada tak disyukuri.

Dari jahil engkau disuruh berilmu dan tak ada idzin untuk berhenti hanya pada ilmu. Engkau dituntut beramal dengan ilmu yang ALLAH berikan. Tanpa itu alangkah besar kemurkaan ALLAH atasmu. Tersanjungkah engkau yang pandai bercakap tentang keheningan senyap ditingkah rintih istighfar, kecupak air wudlu di dingin malam, lapar perut karena shiam atau kedalaman munajat dalam rakaat-rakaat panjang.

Tersanjungkah engkau dengan licin lidahmu bertutur, sementara dalam hatimu tak ada apa-apa. Kau kunyah mitos pemberian masyarakat dan sangka baik orang-orang berhati jernih, bahwa engkau adalah seorang saleh, alim, abid lagi mujahid, lalu puas meyakini itu tanpa rasa ngeri. Asshiddiq Abu Bakar Ra. selalu gemetar saat dipuji orang. “Ya ALLAH, jadikan diriku lebih baik daripada sangkaan mereka, janganlah Engkau hukum aku karena ucapan mereka dan ampunilah daku lantaran ketidaktahuan mereka”, ucapnya lirih.

Ada orang bekerja keras dengan mengorbankan begitu banyak harta dan dana, lalu ia lupakan semua itu dan tak pernah mengenangnya lagi. Ada orang beramal besar dan selalu mengingat-ingatnya, bahkan sebagian menyebut-nyebutnya. Ada orang beramal sedikit dan mengklaim amalnya sangat banyak. Dan ada orang yang sama sekali tak pernah beramal, lalu merasa banyak amal dan menyalahkan orang yang beramal, karena kekurangan atau ketidaksesuaian amal mereka dengan lamunan pribadinya, atau tidak mau kalah dan tertinggal di belakang para pejuang. Mereka telah menukar kerja dengan kata. Dimana kau letakkan dirimu?

Saat kecil, engkau begitu takut gelap, suara dan segala yang asing. Begitu kerap engkau bergetar dan takut. Sesudah pengalaman dan ilmu makin bertambah, engkaupun berani tampil di depan seorang kaisar tanpa rasa gentar. Semua sudah jadi biasa, tanpa rasa.

Telah berapa hari engkau hidup dalam lumpur yang membunuh hatimu sehingga getarannya tak terasa lagi saat ma’siat menggodamu dan engkau meni’matinya? Malam-malam berharga berlalu tanpa satu rakaatpun kau kerjakan. Usia berkurang banyak tanpa jenjang kedewasaan ruhani meninggi. Rasa malu kepada ALLAH, dimana kau kubur dia?

Di luar sana rasa malu tak punya harga. Mereka jual diri secara terbuka lewat layar kaca, sampul majalah atau bahkan melalui penawaran langsung. Ini potret negerimu : 228.000 remaja mengidap putau. Dari 1500 responden usia SMP & SMU, 25 % mengaku telah berzina dan hampir separohnya setuju remaja berhubungan seks di luar nikah asal jangan dengan perkosaan.

Mungkin engkau mulai berfikir “Jamaklah, bila aku main mata dengan aktifis perempuan bila engkau laki-laki atau sebaliknya di celah-celah rapat atau berdialog dalam jarak sangat dekat atau bertelepon dengan menambah waktu yang tak kauperlukan sekedar melepas kejenuhan dengan canda jarak jauh” Betapa jamaknya ‘dosa kecil’ itu dalam hatimu. Kemana getarannya yang gelisah dan terluka dulu, saat “TV Thaghut” menyiarkan segala “kesombongan jahiliyah dan maksiat”?

Saat engkau muntah melihat laki-laki (banci) berpakaian perempuan, karena kau sangat mendukung ustadzmu yang mengatakan “Jika ALLAH melaknat laki-laki berbusana perempuan dan perempuan berpakaian laki-laki, apa tertawa riang menonton akting mereka tidak dilaknat ?”

Ataukah taqwa berlaku saat berkumpul bersama, lalu yang berteriak paling lantang “Ini tidak islami” berarti ia paling islami, sesudah itu urusan tinggallah antara engkau dengan dirimu, tak ada ALLAH disana?

Sekarang kau telah jadi kader hebat. Tidak lagi malu-malu tampil. Justeru engkau akan dihadang tantangan: sangat malu untuk menahan tanganmu dari jabatan tangan lembut lawan jenismu yang muda dan segar. Hati yang berbunga-bunga didepan ribuan massa. Semua gerak harus ditakar dan jadilah pertimbanganmu tergadai pada kesukaan atau kebencian orang, walaupun harus mengorbankan nilai terbaik yang kau miliki.

Lupakah engkau, jika bidikanmu ke sasaran tembak meleset 1 milimeter, maka pada jarak 300 meter dia tidak melenceng 1 milimeter lagi ? Begitu jauhnya inhiraf di kalangan awam, sedikit banyak karena para elitenya telah salah melangkah lebih dulu. Siapa yang mau menghormati ummat yang “kiayi”nya membayar beberapa ratus ribu kepada seorang perempuan yang beberapa menit sebelumnya ia setubuhi di sebuah kamar hotel berbintang, lalu dengan enteng mengatakan “Itu maharku, ALLAH waliku dan malaikat itu saksiku” dan sesudah itu segalanya selesai, berlalu tanpa rasa bersalah?

Siapa yang akan memandang ummat yang da’inya berpose lekat dengan seorang perempuan muda artis penyanyi lalu mengatakan “Ini anakku, karena kedudukan guru dalam Islam adalah ayah, bahkan lebih dekat daripada ayah kandung dan ayah mertua” Akankah engkau juga menambah barisan kebingungan ummat lalu mendaftar diri sebagai ‘alimullisan (alim di lidah)? Apa kau fikir sesudah semua kedangkalan ini kau masih aman dari kemungkinan jatuh ke lembah yang sama?

Apa beda seorang remaja yang menzinai teman sekolahnya dengan seorang alim yang merayu rekan perempuan dalam aktifitas da’wahnya? Akankah kau andalkan penghormatan masyarakat awam karena statusmu lalu kau serang maksiat mereka yang semakin tersudut oleh retorikamu yang menyihir ? Bila demikian, koruptor macam apa engkau ini? Pernah kau lihat sepasang mami dan papi dengan anak remaja mereka. Tengoklah langkah mereka di mal.

Betapa besar sumbangan mereka kepada modernisasi dengan banyak-banyak mengkonsumsi produk junk food, semata-mata karena nuansa “westernnya” . Engkau akan menjadi faqih pendebat yang tangguh saat engkau tenggak minuman halal itu, dengan perasaan “lihatlah, betapa Amerikanya aku”. Memang, soalnya bukan Amerika atau bukan Amerika, melainkan apakah engkau punya harga diri.

Mahatma Ghandi memimpin perjuangan dengan memakai tenunan bangsa sendiri atau terompah lokal yang tak bermerk. Namun setiap ia menoleh ke kanan, maka 300 juta rakyat India menoleh ke kanan. Bila ia tidur di rel kereta api, maka 300 juta rakyat India akan ikut tidur disana.

Kini datang “pemimpin” ummat, ingin mengatrol harga diri dan gengsi ummat dengan pameran mobil, rumah mewah, “toko emas berjalan” dan segudang asesori. Saat fatwa digenderangkan, telinga ummat telah tuli oleh dentam berita tentang hiruk pikuk pesta dunia yang engkau ikut mabuk disana. “Engkau adalah penyanyi bayaranku dengan uang yang kukumpulkan susah payah. Bila aku bosan aku bisa panggil penyanyi lain yang kicaunya lebih memenuhi seleraku.”

(Ditulis ulang oleh Permana Pria Utama)

http://www.kabarpks.com/2014/09/kematian-hati-kalimat-kenangan-ust.html

Belajar dari Tokoh Azzam dalam KCB

Abdullah Khairul Azzam, seorang mahasiswa Indonesia yang datang jauh-jauh dari pelosok desa di pulau jawa untuk melanjutkan studinya di Mesir. Azzam, demikian nama panggilan pemuda itu, adalah seorang pekerja keras. Ia memiliki beberapa adik yang harus dibiayainya, hingga dengan kekhlasan hati ia harus berkorban dengan menjadi penjual bakso dan pembuat tempe. Ceritanya penuh dengan romantika yang sarat dengan hikmah. Isinya bagus serta dapat mengajari kita soal hidup, cinta dan bagaimana mengatur skala prioritas dalam mengambil tindakan. Tersebutlah bahwa Azzam adalah mahasiswa Indonesia di Al Azhar, yang belajar disana karena berhasil memperebutkan beasiswa dari Departemen Agama. Ia adalah prototype anak Indonesia yang pintar, cerdas, dan bersahaja, namun lahir dari kalangan keluarga pas-pasan.
Kecerdaan Azzam kian terbukti tatkala di tahun pertama menimba ilmu di Al Azhar ia memperoleh predikat jayyid jidda (istimewa), dan oleh karenanya ia mendapat beasiswa dari Majlis A’la.

Namun ditahun kedua, ayahnya yang tinggal di Indonesia meninggal dunia karena kecelakaan. Sepeninnggal ayahnya, ibunya sering sakit-sakitan. Padahal di Indonesia, ketiga adik perempuannya belum bisa diharapkan membantu ibunya karena baru beranjak dewasa. Yang seharusnya membantu ibu dan adik-adik nya di Indonesia adalah Azzam. Sebab dia adalah sulung di keluarganya. Azzam menyadari itu. Maka sejak saat itulah ia mengalihkan konsentrasinya. Dari belajar ke bekerja. Ia di Cairo, bekerja sambil belajar.
Pekerjaan yang dilakukan Azzam untuk menghidupi keluarganya di Indonesia adalah berbisnis tempe dan bakso. Karena lebih fokus ke bisnis, hasilnya prestasinya semakin lama semakin menurun, beberapa kali tidak naik tingkat, padahal ia sudah sembilan tahun di Mesir tapi belum lulus S1. Meskipun pada akhirnya lulus juga dengan predikat yang tidak mengecewakan, jayyid. Namun disisi lain di belahan Indonesia, keluarganya suskes berkat motivasi dan biaya hidup darinya. Adik-adik nya semua “menjadi orang”.

SubhanAllahwal-hamdulilah, wa la ilaha ila Allah wa Allahu akbar
hampir serupa dengan cerita di atas

Alkisah, beberapa tahun yang silam, seorang pemuda terpelajar dari Surabaya sedang berpergian naik pesawat ke Jakarta. Disampingnya duduk seorang ibu yang sudah setengah baya. Si pemuda menyapa, dan tak lama mereka terlarut dalam obrolan ringan. “Ibu, ada acara apa pergi ke Jakarta ?” tanya si pemuda. “Oh…saya mau ke Jakarta terus “connecting flight” ke Singapore untuk menengok anak saya yang ke dua”, jawab ibu itu. “Wouw… hebat sekali putra ibu”, pemuda itu menyahut dan terdiam sejenak.
Pemuda itu merenung. Dengan keberanian yang didasari rasa ingin tahu pemuda itu melanjutkan pertanyaannya.” Kalau saya tidak salah, anak yang di Singapore tadi , putra yang kedua ya bu? Bagaimana dengan kakak adik-adik nya?” “Oh ya tentu”, si Ibu bercerita : “Anak saya yang ketiga seorang dokter di Malang, yang keempat berkerja di perkebunan di Lampung, yang kelima menjadi arsitek di Jakarta, yang keenam menjadi kepala cabang bank di Purwokerto, dan yang ke tujuh menjadi Dosen di sebuah perguruan tinggi terkemuka Semarang.”"
Pemuda tadi diam, hebat ibu ini, bisa mendidik anak-anaknya dengan sangat baik, dari anak kedua sampai ke tujuh. “Terus bagaimana dengan anak pertama ibu ?” Sambil menghela napas panjang, ibu itu menjawab, “Anak saya yang pertama menjadi petani di Godean Jogja nak. Dia menggarap sawahnya sendiri yang tidak terlalu lebar.” kata sang ibu.
Pemuda itu segera menyahut, “Maaf ya Bu… mungkin ibu agak kecewa ya dengan anak ibu yang pertama, karena adik-adiknya berpendidikan tinggi dan sukses di pekerjaannya, sedang dia menjadi seorang petani?”
 Apa jawab sang ibu..???

 Dengan tersenyum ibu itu menjawab :
“Ooo …tidak, tidak begitu nak. Justru saya SANGAT BANGGA dengan anak pertama saya, karena dialah yang membiayai sekolah semua adik-adiknya dari hasil dia bertani”
Pemuda itu terbengong….


tidak banyak orang yang diberi kesempatan seperti beliau dan Allah telah pilih org2 seperti beliau, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui sedangkan engkau tidak

LAPIS LAPIS KEBERKAHAN

…Mari kembali kepada pertanyaan ibunda kita, Sang Khumaira’. Apa yg berat bagi kekasih Allah (Muhammad SAW)melebihi hari uhud ketika 3 cincin rantai besi menancap di pelipisnya, perangkap tajam mencocor lututnya, dikabarkan terbunuh hingga cerai-berai pengikutnya, kehilangan Paman tercinta, dan 70 Shahabat setianya menjadi syuhada?
Hidupnya yang penuh lika-liku dan luka ta[I tanpa leka itu, terlalu panjang untuk memeriksa satu demi satu jawabannya. Tapi kita tahu, yang berat baginya bukan lemparan batu, bukan kala dia ruku’ lalu lehernya dijerat, bukan juga sat dia bersujud kemudian kepalanya diinjak dan punggungnya dituangi kotoran. Yang berat baginya bukan caci maki fitnahdan cela makian, bukan tuduhan gila, penyihir atau dukun bukan juga tiga tahun kafakiran dalam pemboikotan
Yang berat bagi kekasih Allah itu adalah kala wewenang membinasakan orang-orang yang menganiaya dirinya (Saat hijrah ke Thaif) digenggam penuh-penuh (saat malaikat penjaga gunung itu berkata Ya Rasulullah, Ya Habiballah, perintahkanlah, maka aku akan membalikkan gunung Akhsyabain ini agar menimpa dan menghancurkan mereka yang telah ingkar, mendustakan, menista, mengusir dan menyakitimu)… Yang berat adalah ketika gemuruh sakit lahir dan batin, peluang pelampiasan dibentangkan baginya
Terujilah jiwanya, terbuktilah cintanya dan tertampaklah kemuliaannya. Dia menolak dengan harapan memuncak atas kebaikan yang masih kelak. Dia sebenarnya diizinkan, dihalalkan, dan diridhai untuk berkata ‘Ya’; lalu gemuruh runtuh gunung Aksyabain yang menimpa musuh ‘menghiburnya’
Tapi keputusannya adalah ‘Tidak’ Dan harapannya adalah ‘jika pun mereka ingkar, semoga keturunannya yang kelak beriman”. Keduanya telah menjadi bukti bagi namanya , Muhammad, yang terpuji di langit dan di bumi

Ialah hujah, bahwa dia ingin diutus sebagai pembawa kasih dan bukan penyebab adzab; Allah bahkan menyatakan dirinyalah rahmat bagi semesta alam. Bahwa dia dating dengan kesediaan menanggung derita umatnya, amat menginginkan kebaikan bagi mereka. Serta lembut dan welas asih. Bahwa dia berada di atas akhlaq yang agung; baik dalam akhlaq pada Rabbnya, akhlaq pada dirim\nya juga pada shahabat maupun musuhnya. Jernih sekali Nabi menyebut hari terberat; ketika jibril dating menawarkan pembinasaan musuh. Itulah saat kemuliaan dakwah memerangi batin yang gemuruh.

Part 1 -> catatan Prolog 

RINDU TANAH SUCI

Rindu-rindu aku rindu tanah suci, hanya bisa ku tatapi gambar ini
entah kapan Engkau undang, seribu tahun pun ku nanti
sepanjang hidupku akan kunanti

Air mata selalu saja berjatuhan, setiap ku tatap ka'bah Mu ini
entah kapan Engkau undang, seribu tahun pun ku nanti
sepanjang hidupku akan kunanti


Dalam sujud, dalam doa,dalam dzikir di hatiku
selalu terbayang-bayang, selalu terkenang-kenang

Dalam mimpi, dalam sepi, dalam tangis di ujung malam
selalu terbayang-bayang,selalu terkenang-kenang

Aku rindu tanah suci...
(Aden EdCoustic, Fika Mupla, Teddy Snada - Rindu Tanah Suci)









APAKAH HARTA KITA BERKAH?

Semakin banyak rezeki yg diberikan kepada kita, semakin kelapangan diberikan kepada kita, seharusnya semakin bertambah ketaatan kita... semakin bertambah kedekatan kita pada Nya...semakin bertambah kedermawan kita, semakin rendah hatinya kita...semakin peduli dan semakin kuat memperjuangkan agama ini.
Bismillah
Sahabat sekalian, pertanyaan mendasar yang seharusnya kita tanyakan adalah 'apakah harta saya berkah'?
Bagaimana cara agar rezeki kita bertambah?
Allah SWT berfirman
“…Lain-syakartum la aziidannakum walain-kafartum inna ‘adzaabii lasyadiid.”
Artinya : “….Sesungguhnya jika kamu BERSYUKUR, niscaya Aku akan MENAMBAH (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu MENGINGKARI (nikmat-Ku) maka sungguh ADZAB-Ku sangat pedih.”
(QS. Ibrahim 14:7)
Semakin kita bersyukur maka Allah janjikan tambahan rezeki bagi kita, tapi sudah kah kita bersyukur?
Hakikat kesyukuran tersebut tidak hanya tersampaikan secara lisan, tetapi dihayati dengan hati dan dibuktikan dengan amal perbuatan (tindakan). 
Jangan-jangan kesyukuran kita selama ini hanya berhenti di lisan saja, namun hati dan perbuatan kita jauh dari sikap seorang yang bersyukur...naudzubillah min dzalik... smg Allah senantiasa membimbing kita
So, instrospeksi sederhana yang dapat kita lakukan adalah sejauh mana amal perbuatan kita(tindakan) kita sehari-hari atau cara kita memanfaatkan harta (rezeki) yang Allah berikan, sudahkah mencerminkan bentuk kesyukuran kita kepada Allah SWT?
Karena selayaknya Semakin banyak rezeki yg diberikan kepada kita, semakin kelapangan diberikan kepada kita, seharusnya semakin bertambah ketaatan kita pada Nya...semakin bertambah kedermawan kita, semakin rendah hatinya kita...semakin peduli dan semakin kuat memperjuangkan agama ini dan bukan malah sebaliknya
coba kita bandingkan dengan kondisi pada tahun-tahun sebelumnya saat kita mungkin belum mempunyai apa-apa, bandingkan dengan kondisi saat ini, jangan-jangan semakin kita diberikan tambahan rezeki (berupa kesehatan, harta dll) tapi kita malah semakin lalai, semakin jauh dari Nya, kalau kondisi ini yang terjadi (mungkin saja) harta kita tidak berkah dan secara tidak langsung sesungguhnya kita sedang menunggu azab Allah datang kepada kita tanpa kita sadari.
Hal ini banyak terjadi kepada rekan-rekan pengusaha, sempat mengalami 'kesuksesan' pada posisi puncak atau rekan-rekan profesional yang pernah sampai posisi puncak karir, namun secara tiba-tiba di 'nol' kan bahkan berada pada kondisi mnus (red kebangkrutan yang luar biasa)

mumpung belum terlanjur, mari kita kembali kepada Nya... 
Allah dulu...Allah lagi....Allah terus...
seperti syair di bawah ini

kusadari akhirnya kerapuhan imanku
telah membawa jiwa dan ragaku
ke dalam dunia yang tak tentu arah
kusadari akhirnya kau tiada duanya
tempat memohon beraneka pinta
tempat berlindung dari segala mara bahaya
oh tuhan mohon ampun, atas dosa dan dosa selama ini
aku tak menjalankan perintahmu tak pedulikan namamu
tenggelam melupakan dirimu
oh tuhan mohon ampun atas dosa dan dosa
sempatkanlah
aku bertobat hidup di jalanmu, tuk penuhi kewajibanku
sebelum tutup usia kembali padamu